Entri Terkini :

Blogger Tips, Tricks and Tutorials

Kita Dan Komputer

Ragam Dan Kehidupan

Muhasabah Diri

Cuit-Cuit

Video

Tulis Novel Dapat Duit

Salam sejahtera rakan-rakan pembaca dan blogger. Ada di antara kita teringin nak jadi penulis. Tak kirahlah nak menulis apa pun, artikel, cerpen mahupun novel. Apa yang paling penting adalah usaha yang dilakukan ke arah itu. Soal wang, itu kemudian.


Sebagai permulaan, saya menulis di blog. Seperti sekarang, saya berkongsi artikel ini dengan anda dan anda sedang membacanya. Ini merupakan salah satu komunikasi antara kita. Bila saya berbicara dalam bentuk penulisan, anda membacanya pula. Jesteru ia menjadikan komunikasi satu hala. Bagaimana untuk menjadikan ia sebagai dua hala antara anda dan saya? Lantas pertanyaan ini membuatkan kita rasa ingin saling mengenali.

Maka, Q n A. Question and Answer merupakan satu cara untuk kita merungkai segala persoalan yang bermain di kaca minda. Mungkin juga kita ingin tahu bagaimana caranya untuk menulis. Sebagaimana saya juga ingin tajamkan cara penulisan saya. Nah! Sekarang saya terus menulis dan menulis kerana saya ingin ubah cara saya. “Kenapa ya? Kenapa mahu ubah?” Bagi saya setiap gaya bahasa atau penulisan perlu melalui proses revolusinya tersendiri. Membaca mampu menilainya apabila mereka sering ikuti apa yang kita tulis.

Jadi, kita perlu menulis dengan erti kata ianya punya maksud yang tersirat. Pembaca yang mampu menggali akan dapat modulnya. Setiap mesej yang disampaikan dalam modul cerita itu merupakan tunggak penyampaian. Saya juga belum mampu untuk membawa pembaca terbang ke satu dimensi yang betul-betul membuatkan pembaca ikut terbuai. Saya belum lagi ke tahap itu kerana setiap penulis punya kelebihan masing-masing. Malah saya akui, setiap karya saya punya cara yang berbeza. Ciri-ciri seorang penulisnya juga tidak sama antara satu sama lain. Itu terserah idea dan cara seseorang penulis itu sendiri. Konsep dan ciri khas juga penting, kerana merupakan trandemark (Identiti) untuk dikenali.

Saya menulis kerana apa? Atau kita menulis untuk apa? Sekarang saya menulis adalah untuk berkongsi cerita saya. Apabila saya berkongsi itu tidak bermakna diri saya 100% seperti itu. Saya menulis seolah-olah sedang mengikuti acara. Seadainya jadual itu sedang waktu rehat, maka saya akan rehat. Bila acara itu bermula sedetik lagi, saya akan mula lagi menulis mengikut keadaan itu. Jadi ia tidak seperti saya.

Mungkin juga anda menulis untuk wang. Apa salahnya menulis untuk wang, kerana itu hasil karya anda. Penat lelah anda maka berbaloi seandainya usaha anda lakukan itu mendapat pulangannya. Ada juga menulis semata-mata untuk berbagi. Itu juga tidak salah. Ia terpulang pada kotak pemikiran masing-masing. Asasnya, menulis perlu idea yang segar yang boleh dijual kepada pembaca dan sekaligus pembaca dapat manfaat dari bacaan itu. Bahkan pembaca juga turut menjadikan buku-buku itu sebagai rujukan dan punya motivasi dalam kehidupan.

Perkara yang paling penting dalam menulis bagi yang baru berjinak-jinak untuk menulis adalah banyak bersabar dan tenang. Jangan mudah berputus asa. Saya juga merasakan perkara yang serupa sampai sekarang tetapi kalau kita berputus asa sebelum melihat hasilnya maka kita orang yang kalah. Dunia penulisan memerlukan ketabahan dan kesabaran dalam memperkenalkan karya anda. Ia tak semudah apa yang kita sangka. Tetapi kita punya kekuatan untuk bertahan. Jadi bertahanlah selagi mampu dalam dunia penulisan ini. Pembaca punya kelompoknya yang tersendiri, oleh itu kita perlu tahu cara bagaimana menarik minat mereka.

Karya anda akan dikenali setelah mengharungi duri ranjau. Percayalah, di penghujungnya ada kebahagiaan setelah mengharungi kesulitan, maka jangan mudah lelah dan bertabahlah. Kalau dapat pulangannya, itu merupakan satu bonus., Ikhlaskanlah hatimu dalam menulis. Tulis cerita yang dekat dengan anda yang anda boleh tulis untuk dikongsikan dengan masyarakat. Bukan mengada-ngadakan sesuatu yang canggung untuk anda tanpa research terlebih dahulu. Hasilnya sudah tentu kurang mampat. Begitu juga dengan karya saya. Maka sama-sama kita perbaiki mutu penulisan agar tidak terus diulit mimpi ngeri.

“Siapa yang mahu mengangkat karya kita?” Ini persoalan terus berlegar di ruang pemikiran yang mendorong ke arah negatif. Kita! Diri kita sendiri yang mengangkatnya. Jangan malu untuk mendukung karya sendiri. Kalau kita malu, maka orang tidak kenal. Bila orang tidak kenal maka karya kita akan tenggelam. Ingatlah, kalau bukan kita, siapalah lagi? – Miqael Arshad

Karya terkini saya :-

Abang Pailang Ke?
Datang Tanpa Cinta

Nama pena yang digunakan : 
ZAHIRAH RAMSA

Order : Mesej di Facebook : Penebitan Taikoseni <=- KLIK

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Novel Suamiku Gangster Sedia Dirompak

Hi. Apa khabar buat pembaca blog kesayangan saya? Saya harap kalian sihat sejahtera. Sekian lama menyepi dalam dunia penulisan. Alhamdulillah kini saya kembali dengan dua buah novel berjudul Abang Pailang Ke? Judul asalnya merupakan Suamiku Gangster dan juga Datang Tanpa Cinta. Jadi kepada reader saya yang tertunggu-tunggu entri cerita tersebut (Suamiku Gangster), "Mana cerita tu pergi? Dah lama tak update?" Sekarang ia lahir dalam bentuk buku.


Korang boleh contact saya direct di fb kalau nak order buku ni. Buku ini dikeluarkan dalam Edisi Terhad. Kepada yang merindui dua watak utama, Haris & Shafika, jangan lupa dapatkan ia melalui saya atau korang boleh search dekat mana nak dapat buku ni.

Saya juga nak maklumkan, buku ini tiada di kedai buku berhampiran anda. Ia boleh didapati melalui pembelian online sahaja. "Kenapa?" Sebab saya nak berhubung secara terus dengan anda yang menjadi kesayangan saya. "Eh? Kenapa nama lain?" Kalau nama menjadi persoalan, biarlah saya terangkan, itu nama pena. "Kenapa nama perempuan?" Kerana itulah nama yang terlalu istimewa.

Untuk buku seterusnya juga, Datang Tanpa Cinta turut boleh order dengan saya dan juga FB Penerbitan Taikoseni. "Tak ada harga istimewa ke?" Sudah tentu ada untuk memiliki kedua-duanya sekali. Jangan segan-segan inbox fb saya nanti ZAHIRAH RAMSA. Nak add friend pun boleh. kalau nak contact penerbit pun boleh, mesej je Facebook ini Penerbitan Taikoseni (Klik nama tu)

"Novel Abang Pailang Ke? berkisah tentang apa?"

Kisah gangster, dunia orang jahat. Jahat tu macam mana? Jahat tu saya adaptasi ke bentuk penulisan. Itulah makna pailang. KEJAHATAN. Itu pun saya dapat dari seorang kawan berbangsa Cina. Biasalah itu bahasa kongsi gelap.

"Apa kaitan kongsi gelap dengan cinta?"

Banyak pulak soalan, kan? Hihi... biasalah cinta itu buta. Jangan ingat orang samseng tak tahu bercinta. Bila dah reti bercinta, jadilah thriller romantic punya cerita, kan...

"Itu kisah Abang Pailang Ke? Apa kena mengena pulak dengan Novel Datang Tanpa Cinta?"

Kisahnya dari dunia hitam (Dunia gelap) itu dari sisi hidup mereka yang berkecimpung dalam bidang berniagaan yang kita sendiri pun tak nak buat. Tapi ia ada di antara kita tanpa kita sedar. Kisah cinta di antara dua insan, Khalil Ibroni dan juga Puteri Diana. Kemelut yang melanda dalam hidup Puteri Diana itu sendiri dirogol secara bergilir-gilir sebelum dilacurkan. Itu kisah yang berat bagi tanggapan segelintir tapi saya bawa dalam emosi yang berbeza. Tentang Khalil Ibroni, pertemuan mereka direncana Tuhan. Itulah takdir. Nak tahu bagaimana kisah cinta mereka bermula? Kena dapatkan novel ini untuk tahu kaitannya. ^_^




Novel Suamiku Gangster Sedia Dirompak (Tajuk bikin gempak, jangan marah hah...)

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Cerpen 500 PP untuk anda


Salam. Sekian lama menyepi dan hari ini tiba-tiba muncul dalam blog. Tenggelam timbul sahaja. Walau bagaimanapun, kali ini Miqael Arshad muncul dalam antologi cerpen bersama Comichat. Dapatkan ia nanti k yang akan dilancarkan Jun 2014 ini. Nanti upcate balik la tarikhnya. Lupa pulak. he he he...

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Assalamualaikum

Assalamualaikum. Salam sejahtera ke atas kamu.

Semenjak akhir-akhir ini, saya kehilangan mood, jadi saya meminta keizinan untuk berehat walaupun telah lama blog ini tiada update terkini melainkan terjentik di hati sekarang mahu update. Semua ini kerana kerinduan terhadap kalian yang tidak jamu-jamu memberikan semangat pada saya meskipun sebelum ini semangat itu telah hilang.

Walau bagaimanapun saya cuba pulihkan kembali semangat menulis yang ditinggalkan setahun lalu. Setahun berehat pun belum cukup lagi. Apakan daya saya hanyalah seorang penulsi yang kadang-kadang sahaja datang idea. Ada kata sesetengah penulis, idea mesti dicari, kalau ditunggu mungkin susah. Benar kata-katanya itu dan saya akui bahawa idea mesti digali, jika tidak tidak akan ditemui.

Begitulah hari ini saya terdampar di maya untuk mengintai kekuatan. Kekuatan dari dalam diri untuk mengerti akan erti kehidupan yang perlu saya kongsikan bersama. Jalan Mencari Tuhan.

Saya berharap pengunjung blog saya tidak berputus harap kerana saya sedang berusaha ke arah yang lebih baik, Insya Allah. Segala kritikan yang saya terima akan saya perbaiki. Sekian sahaja nota saya untuk kali ini... Salam.

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Novel : Hati Jadi Rindu - Bab 6

BAB 6
HUBUNGAN mereka berdua diambil berat oleh Dato` Sri Rizal. Bukan mahu masuk campur tetapi bimbang kalau-kalau jodoh mereka tidak panjang. Urusan cinta milik mereka tetapi yang menentukan adalah TUHAN yang Maha Esa. Tiada sesiapa yang dapat menolaknya. Dato` Sri Rizal mengerti tentang hal itu. Namun yang merisaukannya adalah anak tunggalkan itu. Seorang ayah memang terlalu masak dengan perangai anak lelakinya. Bukan senang diajak berbincang malah suka bertindak ikut perasaan.
“Kau kena terima jodoh ni, Rash.”
“Jodoh dengan orang gaji merangkap anak angkat papa? Berapa banyak keluarga angkat yang dia ada. Entah ubat apa yang dia bagi pada papa sehinggakan papa sanggup nak jodohkan saya dengan dia.” Jawab Rashid sebelum berkahwin dengan Zarina.
“Papa tahu apa yang papa buat ni. Semua ni untuk kebaikan kamu, Rash.”
“Sebenarnya papa sengaja nak rosakkan hidup Rash, kan?” Rashid tetap tidak mahu kalah dan selalu menjawab ikut sedap mulutnya sahaja. Dia tidak fikir lagi perasaan orang lain.
Astagfirullah Rash, apa yang kau merepek ni? Papa cuma tak nak tengok anak papa ada hala tuju dalam hidup. Papa tak nak kau hidup bersosial dekat luar. Benda  tu semua tak ada faedah langsung. Keluar ke kelab malam, lepak sampai tak reti nak balik rumah.”
“Sekarang papa nak halang Rash pulak ke?” Rashid tidak boleh ditegur pasti urat tengkuknya keluar.
“Papa cuma nak kau berubah, itu saja.” Puas Dato` Sri Rizal menasihati Rashid tetapi tetap berdegil. Entah susu apa yang diberikan pada budak ni. Itulah, zaman sekarang orang suka bagi susu lembu daripada susu ibu, perangai pelik-pelik. Sekali cakap, berkali-kali dijawab. Pantang ditegur salah, mulalah tidak mengaku. Balik-balik salah si ayah juga.
“Berubah?” Kening terangkat. “Apa yang papa tahu tentang perubahan? Papa dah ubah kasih sayang papa dan beri pada perempuan tu. Dan jangan ingat Rash tak tahu apa-apa.” Ucap Rashid mengugut pula.
“Tahu apa?”
“Papa sengaja mahukan Rash turuti segala kehendak papa supaya Rash cepat-cepay keluar dari rumah ni kan?” Rashid salah faham dan berfikiran cetek. Hanya disebabkan hal tersebut dikatakan si ayah tidak menyayanginya malah mahu bersikap lepas tangan. Dari kecil sampai besar panjang dijaga, takkan sampai ke tua masih mahu berkepit celah ketiak orang tua?
Sudah biasa diajar dengan kemewahan sehingga susah hendak ditinggalkan. Tiada langsung usaha untuk berpijak pada kaki sendiri. Belajar hidup berdikari tidak terlampau bergantung harap pada orang tua. Diaturkan perkahwinan sedemikian rupa adalah demi kebaikan, dan orang tua lebih mengerti. Akan tetapi, bagi Rashid tidak nampak semua itu.
Dato` Sri Rizal pula kadangkala menyalahkan Datin Sri Delaila kerana manjakan sangat si Rashid. Pada masa itu, Datin Sri Delaila pun agak keras kepala tidak mahu mengaku. “Rashid saja satu-satunya anak kita.” Hanya kerana anak tunggal maka kasih sayang dicurahkan. Tak boleh nak kata apa. Anak kesayangan yang terlalu manja sangat.
“Anak mama sangat.” Dato` Sri Rizal menggeleng kerana tidak tahu apa lagi yang perlu dibuat.
Rancangan untuk menyatukan Rashid memang berjaya tetapi kerana kata dua diberikan. Datin Sri Delaila pada mulanya tidak besetuju tetapi dipujuk barulah Datin Sri Delaila mengerti. Rashid perlu berdikari.
“Zarina sahajalah yang sesuai dengan Rash.” Dato` Sri Rizal memang merancang dari awal dan mempunyai niat sedemikian. Zarina tinggal dengan dia pun ketika berusia 13 tahun. Segalanya ditanggung. Di mata Dato` Sri Rizal, Zarina sangat rajin dan menghormati orang tua.
Atas dasar suka membuli, Dato` Sri Rizal mahu satukan mereka. Dia tahu Rashid suka buli Zarina. Kalau dah buli, biar jodoh yang mengadili. Sepadan sangatlah tu. “Abang fikir mereka akan bahagia ke?” Datin Sri Delaila tidak berani jamin kerana bimbang menggadaikan hati orang lain.
“Kebahagiaan bukan kita yang tentukan. Kalau dulu kita tak bahagia, kenapa hari ini hati kita tenang?”
“Abang boleh la bertenang sebab abang dah banyak wang. Kalau dulu tu macam mana?”
“Jangan ungkit-ungkit lagi hal lama.” Dato` Sri Rizal malas hendak bercerita dengan Datin Sri Delaila. Semuanya biarkan berlalu. Untuk apa dikenang lagi. Sekarang yang penting adalah masa hadapan keluarganya dan masa hadapan anaknya. Itu yang penting. Lagi pula, anak tunggal ni adalah harta yang bernilai. Lagi bernilai adalah memiliki anak yang soleh. Sesungguhnya anak yang soleh adalah harum syurga yang menanti setelah doa hadir yang bersama.
“Kalau kita dah tak ada, siapa yang nak doakan untuk kita?” Itulah yang Dato` Sri Rizal resah. Semua orang nak ada anak bila sudah berkahwin. Tetapi anak yang bagaimana yang dilahirkan itu? Adakah anak itu benar-benar mendoakan orang tua kelak? Dengan pemikiran yang sedemikian membuatkan Dato` Sri Rizal mengharapkan hal tersebut terjadi.
“Salah kita mendidiknya. Selama ni kita beri apa sahaja yang dia nak. Sekarang kehendak kita pula susah dia nak ikut.” Kadangkala rasa kesal berkalung.
“Dia dah besar panjang.” Datin Sri Delaila sentiasa menangkan anak. Sebagai seorang ayah, mendidik anak-anak adalah tanggungjawab yang besar, jadi diberikan pendidikan agar anak tahu menilai dan belajar erti hidup. Dicari kekayaan agar anak senang dan tidak berasa susah. Kemudahan disediakan namun semua itu bagaikan ancaman perosak akhlak. Anaknya semakin liar. Maka pendekatan diambil adalah dengan cara kahwinkan Rashid dengan Zarina.
Memang nampak kejam seperti mempergunakan Zarina demi kepentingan peribadi. Mahu melihat perubahan positif Rashid menjadi anak dan suami yang bertanggungjawab. Lagi pula, bolehlah mereka menimang cucu.



***



AWAL pagi seorang isteri telah bangkit dari lena. Biarpun lenanya tidak seindah sebelum ini namun kehadiran suami di sisi membuatkan dia berasa selamat. Indahnya cinta Zarina yang sangat mengagumi suami. Tiada yang lebih bernilai di hatinya melainkan cinta pada suami dan cinta suaminya pada dirinya. Namun apakah ketakutan Zarina yang selama ini bimbang akan suaminya merahsiakan sesuatu? Apakan daya seorang insan yang lemah seperti Zarina hanya mampu berserah. Takdir cinta yang terluka tiada siapa yang dapat melihatnya kecuali Tuhan yang Maha Esa.
Masih adakah cinta di dalam hati Rashid untuk Zarina memandangkan sikap Rashid tidak seperti sebelumnya? Berhadapan dengan emosi Rashid yang tidak menentu sering membuatkan hati Zarina retak seperti cangkir madu kasih yang terhempas.
Hanya wanita ini sendiri yang mengerti dan hanya dia yang merasakannya ketika ini. Sebak di dada masih terlakar. Cinta semalam yang indah seperti hampir lenyap. Itulah seringkali membuatkan jiwa Zarina sering gementar.
Suami tercintanya cuti pada hari ini. Dia mahu sediakan sarapan yang istimewa untuk suaminya. Masakan kegemaran. Sudah pasti dia ingin hidangkan kepada Rashid yang masih belum terjaga.
Dia ketika ini berada di dapur. Pada waktu begini dia tersenyum sahaja. Senyuman pahit sebenarnya. Senyuman yang terlakar bercampur risau. Berkali-kali dia cuba mengalihkan ingatan pada sebuah kejujuran namun keraguan seakan menghambat dirinya. Namun begitu, sebagai seorang isteri dia perlu mentaati suami.
Kuali itu sudah berasap. Minyak sudah panas. Maka bawang yang telah siap dimayangkan terus dimasukkan ke dalam kuali itu. Zarina mahu membuat sambal ikan bilis sebagai pencicah pada cucur udang nanti. Pada tengah hari nanti dia akan masak yang sedap-sedap untuk Rashid. Tapi untuk pagi ini biarlah makan yang ringan-ringan sahaja.
Hidangan yang di masak pada pagi ini telah siap. Alhamdulillah hatinya begitu senang ketika ini. Hati berbunga untuk seketika namun biarlah dia berbahagia walaupun hanya sekelumit cinta yang mungkin berbaki dalam diri Rashid untuknya. Zarina tidak dapat menduga tepat kenapa Rashid bersikap sedemikian malam tadi? Mungkinkah sebab aku bersalah? Zarina tidak mahu panjangkan cerita. Dia simpan sahaja di dalam hatinya yang semakin lama semakin tertekan.
Nescafe panas telah disediakan kemudian diletakkan di atas meja makan. Selepas itu dia mengorak langkah untuk bangunkan Rashid. Dia menjangkakan suaminya itu masih lagi lena. Sekilas dia melihat jam di dinding telah menunjukan pukul 8:00 pagi. Mak Mah pula tiada di rumah setelah diarahkan untuk ke pasar mendapatkan ikan segar. Zarina berhasrat untuk masak laukan kegemaran Rashid pada tengah hari nanti.
Zarina berada di hadapan pintu bilik lalu pintu itu dikuak perlahan dan dia terlihat Rashid masih terbungkam lagi. Dia melangkah mendapatkan suaminya yang masih berselimut.
“Abang... bangun bang...” Zarina menggerakkan tubuh Rashid perlahan-lahan.
“Abang...” sekali lagi Zarina  bersuara.
Selimut itu ditarik rapat hingga menutup kepala. Rashid tidak mahu diganggu. Zarina yang masih lagi di birai katil itu tidak berputus asa mengejutkan suaminya untuk bangun dan mandi.
“Bangunlah abang, dah siang,”
Dengan pantas Rashid mengalihkan selimut itu lalu dia merenung tajam ke arah Zarina dengan pandangan yang cukup geram. Terkejut Zarina melihat Rashid menjegilkan biji mata.
“Awak jangan ganggu tidur saya boleh tak?!” Marah Rashid.
“Bangunlah bang, kita sarapan sama-sama,”
“Awak tak faham bahasa ke? Saya nak tidur!” Bentak Rashid lalu menarik rapat selimut itu dan berpaling dari Zarina. Zarina menggeleng perlahan. Jari-jemari diramas sendiri. Zarina masih mampu menahan sabar.
“Abang...”
“Hei! kau ni kenapa? Kan aku dah kata jangan kacau aku nak tidur!” Rashid dengan segera bangkit dari perbaringan dan terlah bersikap kasar.
Zarina tersentak lagi disergah begitu. Sampai hati Rashid meninggikan suara padanya. Zarina hanya ingin bangunkan suaminya sahaja. Tidak elok sekiranya tidur sampai matahari mula terbit dan bersinar terang itu.
“Kalau awak tak ganggu tidur saya tak boleh ke? Awak ingat saya ni budak kecil ke minta dibangunkan dari tidur? Awak pergilah buat kerja awak tu,” Nadanya diperlahankan. Zarina tidak pasti sama ada Rashid sedar atau pun tidak apa yang diucapkan itu. Rashid rebahkan semula tubuhnya.
Zarina tertunduk di situ. Dia bermain lagi dengan jari-jemari dengan rasa yang amat terkilan sekali. Tidak nampakkah Rashid tentang dirinya yang berhias cantik dan sempurna bukan seperti hari pertama dia mengenali alat solek? Tidak mahukah Rashid memuji kecantikan Zarina di pagi ini? Sebagai seorang isteri mendapat pujian dari suami adalah satu penghargaan yang cukup besar.
Pagi tadi Zarina berdandan cantik sekali. Dia mahu meraikan kepulangan suaminya. Tapi bila dia bangunkan suaminya dari tidur begitu pula jadinya.
Rashid tiba-tiba bangkit lagi. Dia memandang Zarina dalam-dalam. Zarina jadi takut dengan pandangan itu. Kenapa suaminya itu bersikap aneh? Zarina tidak dapat menjangkakannya.
“Awak pakai lawa-lawa ni nak pergi mana?” terpacul soalan itu dari mulut Rashid.
“Saya tak ke mana-mana bang,” balas Zarina perlahan.
“Kalau tak ke mana-mana, awak berhias ni kenapa? Ada kenduri ke?”
“Tak ada bang... semua ni...”
“Semua ni sebab awak buang tabiat? Dalam rumah pun nak cantik-cantik, make up tebal-tebal?” Sungguh berbisa pertanyaan itu. Luluh hati Zarina mendengarnya. Salahkah ke aku kelihatan cantik? Cantik untuk dia? Hurm...
Air mata Zarina luruh. Sekian lama dia bertahan dengan sikap itu tetapi entah kenapa ia menjadi seperti pisau merobek hatinya. Jika sebelum ini dia berperisai kini seolah-olah perisai itu lenyap. Setiap bicara Rashid bagaikan peluru yang menembak jantungnya.



***



SURAT khabar dilipat semula selepas dibelek sekejap. Surat khabar semalam buat apa? Orang mahu surat khabar hari ini! Wajahnya mula kemerahan.
“Ina mana Mak Mah?” Tanya Rashid ternampak Mak Mah melintas menuju ke dapur. Langkah orang tua itu terhenti.
“Kenapa Encik Rashid?” Soalan itu menerjah cuping telinga Rashid yang sedang sarat geram. Kalau sudah ditanya, jawab sahaja, kenapa disoal semula? Guman Rashid yang tidak tertahan dengan semua ini.
“Saya tanya Ina mana? Tak payahlah sibuk-sibuk tanya kenapa?” Marah Rashid pada Mak Mah.
“Nanti saya pergi tengok dekat atas.” Jawab Mak Mah kemudian mengorak langkah menuju ke tangga.
“Cepat sikit. Cakap saya panggil.” Rashid menghempas surat khabar atas meja kemudian dia bangun menuju ke tingkap sambil bercekak pinggang.
Zarina tampil menemui Rashid dalam keadaan bersedia. Dia menguntum senyum untuk suami. Zarina berharap dengan senyuman mampu melembutkan hati Rashid.
“Abang panggil Ina, kenapa bang?”
“Tak boleh ke aku panggil?” Rashid menoleh.
“Maksud Ina, ada apa?” Zarina mendekati Rashid. Ketara dia gementar berhadapan dengan sikap amarah yang terlampau itu. Ya Allah, kau berikanlah aku kekuatan untuk sabarkan suamiku ini... detik hati Zarina.
“Tu, surat khabar bila tu?”
“Hari ini.”
“Tengok betul-betul.”
Zarina terus melihat surat khabar tersebut.
“Ini semalam punya, yang hari ini ada dekat meja makan sana. Tadi masa abang minum tak nampak ke?” Beritahu Zarina tenang.
“Oh, ya ke?” Rashid angkat kening.

“Tunggu Ina pergi ambil.” Zarina mengambil surat khabar itu lalu diberikan pada Rashid. Kalau keadaan marah mana dapat berfikir dengan baik. Asyik mahu salahkan orang lain. Kalau diperhatikan betul-betul tiada masalah apa-apa. Tetapi sengaja mencipta masalah kerana mahu mencari sebab untuk terus marah.

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Cerpen : Kalaulah Aku Artis

Impian untuk menjadi seorang artis terkenal akan menjahanamkan aku kelak. Tapi memang aku ni jenis suka berangan nak jadi artis. Nama aku Hanita. Aku gadis kasar. Kasar di luar lembut di dalam. Aku punya pakej lengkap. Suara? Memang orang kata bak buluh perindu. Wajah? perh! aku sempoi! apa barang ber-make-up bagai ni? Membazir wang saku aku aje beli alat-alat make up bagai. Rohit jemu tengok aku tak melawa. Rohit? siapa dia? Dia nanti tahulah...

Aku ni nama aje nak jadi artis. Sekolah pun setakat SPM aje. Cukup-cukup makan. Boleh ke nak jadi artis? Nak jadi penyanyilah kononya. Mana tidaknya aku tengok rata-rata semua orang sibuk nak jadi artis. Aku pun jugalah. Ada sesetengah tu mak dan ayahnya bangga anak jadi penyanyi.

Okey! aku malas nak sebut hal mak dan ayah kerana aku anak yatim piatu tak ada mak dan ayah. Abang dan kakak aku dah pulaukan aku. Aku dibuang keluar. Chait!! apa kes kena buang? Memang beb kena buanglah sebab kena fitnah dek gambar yang bukan-bukan. Gambar kata aku lesbian! apa kejadah? Aku dah ada teman lelaki buat apa aku nak suka sejenis?

Memang! Aku akan ceritakan sedikit kisah kenapa aku kena buang oleh adik beradik aku.

"Han... sini sekejap," Tina memanggil aku.

Profile Tina,
perempuan yang manis
bertudung litup dan canitk
lemah lembut dan bersopan santun
suka ambil hati.

Aku rapat dengan dia bila dia berpindah ke kampung aku. Kira dia budak baru kampung akulah masa tu. Kes ni berlaku kira-kira dua tahun lalu. Oh aku lupa nak beritahu umur aku. Aku dah berumur 25 tahun sekarang. Muda lagi... belum andartu. Rock!!! korang tolaklah berapa umur aku masa kes tu? ambik kalkulator cepat!

Aku pergi dekat Tina. Aku tanya dia. Dia menguntumkan senyuman sahaja. Hairan jugaklah aku tengok dia tu gembira sahaja. Ingin jugak aku tahu apa sebabnya.

Aku mula rapat dengan dia masa kes aku jatuh skuter. Malang sungguh nasib aku. Semua ni lembu Pakcik Mahmud punya pasal. Tak ada tempat lain nak melintas, di hadapan aku juga mereka main kejar-kejar lagi. Sabar sajalah aku. Masa tu cedera sikit aje, Tina tolong balutkan. Masa itulah dia kenalkan dirinya yang kebetulan nak pergi kedai runcit beli Ridsect banyak nyamuk katanya di rumah. Tapi mujurlah di kampung aku ni tak ada kes denggi, tu mungkin nyamuk yang ikut pindah sekali kut dengan keluarga mereka?

Tina masuk panggil-panggil macam ada perkara penting sahaja hendak disampaikan pada aku. Aku wajib tahu. Memang kena tahu.

Tina terserempak dengan aku di tengah perjalanan maka dengan itu dia panggil aku. Gaya nampak penting aje hal yang ingin diberitahu. Tapi kalau main-main aku kurang suka kerana mood aku ni kurang elok. Aku sebenarnya kelam kabut lepas kena marah dengan Kak Madhiah. Kakak tiri aku tu memang garang gila. Geram sungguh.

Aku berpatah semula dengan skuter aku ni untuk menghampiri Tina yang berada di hadapan halaman rumahnya tang tidak jauh dari bahu jalan. Senyuman tak lekang di bibir.


"Ada apa? Aku dah lambat ni nak ke kedai beli susu... akak aku bising tu susu dah habis," kata aku memberikan alasan sekiranya Tina lengah-lengahkan waktu.

"Kau nak jadi artis kan? Ada uji bakat di Alor Star, kau cubalah masuk... mana tau rezeki kau," katanya memberitahu aku berkenaan cita-cita aku tu.

"Jauh tu, aku nak duduk mana sana nanti?" aku terkejutlah. Memang kau nak jadi artis tapi jaran terlalu jauh. Kenapa tak adakah uji bakat di negeri aku sahaja? Geram pulak dengan pihak penganjur.

"Itu kau jangan risau, aku ada kawan dekat sana," katanya.

Ramai betul kawan dia. Hidup bersosial memang ramai dapat kawan. Lainlah aku ni asyik-asyik lepak dalam kebun aje macam tak ada tempat lain aku nak kena buat. Bosan pulak rasanya.

"Ya ke? habis macam mana? Aku takut jugak pergi jauh-jauh ni," aku melahirkan kebimbangan memandangkan aku pasti tidak akan dibenarkan oleh kakak tiri aku tu.

"Apa yang kau takutkan? Kak Madhiah kau?" Tina menduga pasti.

Aku tengok muka Tina sahaja dia seperti yakin sekali aku boleh pergi. Mesti ada sesuatu yang berlegar dalam otak dia tu? Otak aku memang langsung tidak dapat berfungsi dengan baik bagi mereka alasan.

Lambat-lambat aku mengangguk. Memang ya dan tepat sekali. Bukan senang untuk berhadapan dengan Kak Madhiah dan memberitahu tujuan aku keluar daru rumah untuk seketika. Aku pasti kena ganyang.

"Kau jangan risau, menda mudah sahaja. Kau jangan fikir ia susah. Kak Madhiah kau tu mesti kasi kau pergi walaupun tanpa rela asalkan kau ikut apa yang aku cadangkan. Terbaik punya," kata Tina dengan begitu sopan santun dan wajah ayu-ayu gitu.

Aku berkerut dahi. Apa sahajalah idea dia ni untuk aku pergi ke uji bakat tu. Tina memang banyak tolong aku. Aku memang terhutang budi dengannya. Belanja ais kacang pun pakai duit dia. Tapi dia yang selalu nak belanja aku. Orang kata rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari, kalau okey biar musuh cari kita lepas tu baru kita lawan balik? Boleh?

Tapi ini bukan kisah lawak untuk korang ketawakan. Ini kisah aku dan ia ada kena mengena dengan apa yang berlaku dalam hidup aku. Aku mahukan korang jadikan ia iktibar. Ecewah macam kisah benar pulak kan? Kalau masuk tv best jugak ni? Aku kan nak jadi artis.... Kalau boleh artis popular sebaris dengan pelakon-pelakon terkenal seperti Aaron Aziz. Eh?! dia lelaki... seperti Erra Fazira, Fasha Sanda, Karena Kapoor (tiba-tiba Hindustan Heyy) dan mereka-mereka yang telah memenangi anugerah.

Tapi... aku bukan nak berlakon kan? Aku nak jadi penyanyi, orang kata bila sudah tidak laku jadi penyanyi baru boleh berlakon seperti kebanyakan artis-artis lakukan? Bagi aku, mungkin aku akan menyanyi kut sebab aku kurang berminat dalam bidang lakonan, sekadar cakap bolehlah kan? Aku pernah dengar juga komen-komen pelakon yang kurang berminat, mereka kata amat memenatkan berada di lokasi. jadual tidak menentu, kadang-kadang shooting tengah malam sampai ke pagi. Uiks! kasihan juga kan? Memang itu jalan mereka pilih.

"Han! apa yang kau menungkan tu ?"

"Eh?!"

"Beranganlah tu... jangan kau risau, impian kau pasti menjadi kenyataan," Tina membakar semangat aku yang berkobar-kobar ini.

"Nanti kau cerita dekat aku ya bagaimana caranya. Sekarang ni aku kena pergi kedai dulu, jikalau lambat nanti bising pulak kakak aku tu,"

"Yelah, nanti kau datang rumah aku ya?" pesna Tina.

"Okey,"

***

"Apa?! Kau nak ke Alor Star? Kau nak buat apa pergi sana?"

Aku berdebar-debar ni. Kak Madhiah tak tahu tujuan aku. Adakah aku patut berterus terang? Sukarnya untuk aku berkata-kata tadi.

"Bukannya lama, tiga hari aje pun,"

Aku menjawab tatkala Kak Madhiah aku mencerlung aku. Dia bercekak pinggang. Cara dia pandang aku memang nak telan aku. Dia memang tidak suka kalau aku berhasrat untuk keluar dari kampung ni walaupun sekejap.

"Mana boleh! habis tu siapa nak uruskan kebun tu nanti kalau kau tak ada? Kau jangan nak buat pasal nak bercuti. Kau ingat sikit, kebun tu aje hasil titik peluh kita nak makan anak beranak," Kak Madhiah hanya tau ungkit sahaja. Bosan jugak. Tak ada benda lain. Aku pun boleh cari kerja lain. Aku bukan suka pun duduk dekat kebun tu. Aku buat kerja seperti tidak ikhlas aje selama ni.

Kenapa susah sangat mereka ni nak faham? Aku tak suka kerja tu! banyak lagi kerja aku boleh buat. Aku boleh menyanyi! salah ke aku nak jadi artis?! Tapi kakak ipar dan suaminya tu memang tak tahu aku nak jadi artis.

"Diah... biarlah dia nak jumpa kawan dia di sana, lagi pun kawan dia tu sakit. Apa salahnya dia pergi melawat?"

"Abang mana tahu kawan dia sakit? Sejak bila dia ada kawan di sana tu?" Kak Madhiah mencurigai aku. Aku telah menipu abang ipar aku, suami kepada Kak Madhiah.

"Dia dah beritahu abang tadi di kebun. Janganlah awak risau, abang kan ada. Lagipun bukannya lama pun Tasya ke sana," Abang Zaidi menyokong aku. Aku sayang dia. Hakikatnya Abang Zaidi kena tipu dengan aku. Aku terpaksa.

"Ingat Hanita, akak tak nak dengar kau buat benda yang bukan-bukan. Akak dah cukup malu dengan diri kau sekarang ni. Kasar macam lelaki lepas tu pakaian pula menyerupai lelaki. Kenapalah arwah bapak tak didik kau dengan betul?" kata-kata Kak Madhiah menyakitkan hati aku. Aku yang duduk di situ tertunduk. Terasa geram kerana melibatkan arwah ayah aku. Itu ayah aku bukan ayah dia. Omar adalah ayah kandung aku. Bukan ayah kandung dia. Kenapa suka-suka hati mengata dia?

Aku mengumpul kekuatan untuk melawan tetapi rasanya aku perlu bersabar. Biarlah masa penentu segala. Hmmm diri aku macam ni, bukan aku buat kerja tak senonoh pun. Pemikiran dan tanggapan negatif macam nilah selalu sangat wujud. Aku hairan bendar dengan orang-orang yang berfikiran sempit seperti ini. Aku tidak pernah ganggu orang lain.

***

Aku fikir aku akan pergi sendiri ke Alor Star. Tina temankan aku sekali. Dia berikan sokongan pada aku. Bertuah dapat kawan seperti Tina ni. Ramai lelaki berkenan dengan dia tapi dia menolak cinta lelaki. Tina takut bercinta kerana takut dikecewakan lagi. dia sudah putus dengan Hawis kerana lelaki itu telah menduakan cinta Tina. Sejak dari itu Tina tidak percayakan mana-mana lelaki lagi.

"Han, kenalkan ni kawan aku, nama dia Jack,"  Tina kenalkan seseorang pada aku.

'Jack? dia seperti aku kasar. Aku yakin dia juga perempuan seperti aku. Kenapa? Rupa-rupanya Tina mempunyai ramai kenalan seperti aku.

"Hai, aku Han," kata aku.

"Hai..." balasnya.

Kami berjabak tangan dan dia menjemput aku dan Tina masuk ke dalam rumahnya. Jack itu senyum meleret sahaja seperti fikirkan sesuatu. Biarlah dia. Aku dapat menumpang rumah dia pun dah kira okey. Biar siapapun kawan Tina aku tidak kisah.

Aku duduk di kerusi setelah dipelawa. Aku memerhatikan sekeliling rumahnya. Mewah. Luar nampak biasa di dalam macam-macam ada.

Jack ke dapur. Mungkin buat air. Aku sempat berbisik pada Tina.

"Kawan kau kerja apa Tina?" aku bertanya kerana ingin tahu.

"Nantilah aku cerita," pulak! Tina membuatkan aku rasa tidak sabar.

Aku terus terdiam. Fikiran aku berehat seketika dari memikirkan benda-benda ni. Kadang-kadang otak kita akan rasa letih bekerja 24jam. Sebab itulah ada masa tidur, tapi dalam tidur pun boleh mengingau, bagaimana? Boleh lagi aku bermimpi sedang bernyanyi atas pentas lalu peminat-peminat baling bunga dekat aku. Lepas tu ada pula peminat-peminat lelaki bagi flying kiss dekat aku.... mahu tidak cair aku rasa.

Tidak lama selepas itu Jack muncul membawa dua gelas minuman. Kali ini dia berwajah biasa sahaja. Senyumannya tidak meleret seperti tadi. Kira okeylah tetamu hadir lalu dia sediakan minuman. Boleh hilangkan haus ni.

"Jemput minum," pelawa Jack pada aku dan Tina.

Aku mencapai gelas yang dihulurkan. Aku meminum jus oren itu sedikit dan meletakkannya semula di atas meja. Aku memandang Jack dan Jack memandang aku. Kemudian aku pandang Tina pula sambil senyum-senyum sendiri. Miring ke aku ni?

Tidak lama selepas itu. Kepala aku berdenyut-denyut. Pening semacam sahaja. Aku tengok wajah Tina sudah berbayang-bayang dan Jack pun sama. Pandangan aku mul kabur dengan perlahan-lahan.

Itu sahaja yang aku ingat kerana kepala aku begitu pening. Sekitar aku tiba-tiba perpusing-pusing kemudian menjadi gelap begitu sahaja.

***

Aku tidak pernah tahu apa yang terjadi selepas itu. Selepas aku di rumah Jack. Tapi aku berasa yang ganjil. Badan aku ketika bangkit dari sedar itu berasa sangat letih. Kata Tina aku pengsan. Aku menerima alasan itu. Mungkin aku keletihan agaknya.

Aku berasa haus. Aku ke dapur. Aku terlihat Jack di situ. Aku tercari-cari kelibat Tina. Dia tiada di situ.

"Jack, mana Tina?"

"Dia keluar, nanti dia balik. Kau dah bersiap nak pergi uji bakat tu ke? Kita bertolak awal sikit maklumlah ramai orang nak jadi artis. Nanti kau beratur lama pula," kata Jack.

Aku berangan serta merta. Kalaulah aku berjaya dalam ujibakat itu aku berasa sangat bertuah. Aku ingin tunjukkan bakat aku yang terpendam yang selama ini aku bernyanyi di kebun sendirian. Tidak lupa juga di dalam tandas turut bernyanyi-nyanyi. Begitu gila impian ini.

Beberapa jam kemudian.

Aku tiba di lokasi. Dan aku terperanjat. Mana? Mana tempat uji bakat tu?

"Jack?" aku memandang Jack kemudian aku menoleh pula pada Tina.

Masing-masing berjongket bahu bermakna tidak tahu.

Hurm... akhirnya aku mendapat tahu dari seseorang selepas bertanya. Katanya ujibakat dibatalkan atas sebab-sebab tertentu. Mengapa begini? Aku berasa kecewa datang dari jauh Jerantut, Pahang begini pulak jadinya. Hampa sungguh..

***

Tina tidak mahu pulang dulu. Aku pulang sendiri dengan bas. Kata Tina dia ada urusan lain lagi di situ. Aku pulang sendiri akhirnya.

Duduk di dalam bas sendiri memang terlalu bosan. Aku tidak tahu apa yang patut aku lakukan kerana kecewa sangat. Ingin jadi artis tidak kesampaian. Mungkin lain kali agaknya. Tidak mengapalah.

Setelah sekian lama di dalam bas barulah tiba di daerah aku. Aku meminta Rohit mengambil aku. ketika itu dia hanya kawan aku. Belum lagi bergelar insan istimewa. Rohit datang menjemput aku. Aku pun teruk juga langsung tidak beritahu Rohit tujuan aku. Aku senyap-senyap dan mungkin inilah dugaan orang yang menipu.

"Maafkan aku Rohit..."

"Aku faham..." kata Rohit.

Aku dengan dia minum di sebuah kedai. Aku masih dihambat dengan rasa kecewa.

Beberapa hari kemudian....

"Pergi kau!! pergi kau dari sini!! perempuan tak guna! memalukan! aku tidak mahu orang terkutuk seperti kau berada di dalam rumah ini. Aku sudah menjangkakan kau menipu aku! tengok?!!!" Kak Madiah mencampak beberapa foto kepada aku.

Aku terperanjat! foto ?? arghhh!!!!

Aku bagaikan tidak percaya! Foto itu! Dari mana? Siapa perempuan itu? Apa ni? Benar-benar mengejutkan aku. Tersentak dan bagai luruh jantung aku. Foto yang tidak sepatutnya wujud.

Abang Zaidi menggeleng sahaja. Aku tahu dia sedang mengucap panjang. Dia kecewa dengan aku. Dia juga marahkan aku melihat dari raut wajahnya. Ya Allah... mengapa begini? Apa dosa aku Ya Allah sehingga aku diuji begini?

"Berambus kau dari sini!!!" Kak Madiah benar-benar marah.

'Tina...' aku menangkap nama itu.

Aku merasakan bahawa aku telah terperangkap. Aku yakin Tina telah memperbodohkan aku. Tina? Kenapa kau buat aku macam ni? Apa salah aku Tina? Apa salah aku?

Luahan yang tidak mampu aku ungkapan dengan kata-kata.

***

Begitulah cerita yang berlaku ke atas diri aku. Hanya pada Rohit tempat aku mengadu. Hari ini sebenarnya adalah hari persandingan aku dengan dia. Aku mendoakan agar kebenaran akan terbukti.

"Abang menerima cintamu bukan kerana apa yang berlaku tetapi kerana kejujuran dan ketulusan hatimu. Biarlah kekecewaan yang lalu itu terubat dengan bahagia cinta kita berdua. Hanita berubah begini pun sudah cukup baik. Perubahan awak telah membuatkan hidup ini sebenarnya terlalu indah," itulah ucapan Rohit pada aku sebelum ini.

Sekejap lagi pernikahan akan berlangsung. Aku berwalikan hakim. Aku tiada sesiapa lagi. Betapa peritnya hidup aku sebelum ini dicemuh. Sehingga ke hari ini pun masih sama. Rohitlah kekuatan aku. Seorang lelaki yang tulus menyayangi aku.

Usai pernikahan itu, maka sahlah aku bergelar isteri. Isteri kepada Rohit anak penghulu kampung. Pada mulanya percintaan antara aku dan dia ditentang hebat.

Bagaimana dengan Tina? Tina telah pergi. Kebenaran sudah pun terbukti. Tina hadir menyatakan kebenaran. Dan dia mati mengejut dilanggar van sehari selepas dia meminta maaf padaku. Hanya Allah yang Maha Kuasa dapat mengampunkan dosa-dosanya.

Jelas, komplot terbina. Kak Madhiah sengaja merancang hal itu bersama Tina. Tina telah menjelaskan segalanya. Tapi kenapa Tina terbuka hati menyuarakan kebenaran ini? Kata Tina selama ini dia hidup dalam rasa serba salah. Dia tidak senang dengan rasa itu. Paling menyedihkan, Tina... Tina beritahu aku dia terkena jangkitan HIV positif. Aku memang terkejut mendengarnya. Mungkin itulah balasan Tuhan untuknya di dunia ini.

Berkenaan Kak Madhiah pula, memang benar dia tidak suka aku dan kalau tidak sukakan sekalipun janganlah aniaya aku begini bagaikan tidak berperasaan. Tuhan telah membalas perbuatan Kak Madhiah. Dia diserang strok. Abang Zaidi yang menjaganya. Sesekali aku melawatnya. Dia tidak boleh berkata-kata.

Sampai sini sahaja cerita aku. Aku mesti siapkan makan malam untuk suami tercinta yang bakal balik kerja nanti. Aku bahagia kini menjadi wanita yang solehah di sisi suami dan aku bersyukur kepada Allah SWT kerana menganugerahkan aku ketenangan. Sesungguhnya hanya pada Dia tempat hamba-Mu yang hina ini untuk mengadu dan Dia juga Maha menerima taubat bagi mereka yang menyesali.

Biarlah aku tidak menjadi artis di hadapan orang lain kerana ia sudah cukup menyeksakan hidupku dengan lahirnya pengalaman bagaikan mimpi ngeri itu. Cukuplah aku kini menjadi artis di mata suami... he he he...

~Tamat~

Sebarang kekurangan pada cerita ini harap dimaafkan. Sekadar imaginasi penulis sahaja. Jika ada pendapat sila taip ON IDEA dan hantarkan ke 11234 sekarang! :P

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Novel : Hati Jadi Rindu - Bab 5

BAB 5


Dua tahun berlalu....

PERUBAHAN mula ketera, dan bertahan hanya dua tahun sahaja. Kini perangai Rashid berubah lagi dan jarang balik rumah. Jika dahulu sehari dua sahaja sekarang berminggu-minggu. Zarina cuba memahami situasi itu dan menerima ketiadaan buat sementara.
Apabila diajak berbincang, Rashid akan beri pelbagai alasan. Itu tak senang, ini tak senang. Semuanya jadi tidak menentu. Sebagai seorang isteri, sudah tentu dia merasakan perubahan itu. Hidup selama dua tahun banyak memberi impak kepada diri sendiri. Bukan setakat menjaga makan dan minum atau membasuh pakaian, tetapi segala tanggujawab ditunaikan. Apa lagi yang tidak kena dengan tindakan Zarina di mata Rashid?
“Saya ni tak nak cakap banyak, lebih baik awak diam dari banyak tanya.” Rashid memang suka memarahi Zarina. Selalu dan sudah menjadi rutin setiap minit, setiap jam malah setiap hari.
Tanya pun dah melenting. Kalau tak tanya nanti mengata pula Zarina ini bisu atau pekak badak. Mana boleh jadi dibiarkan begini. Sudah kerap ditanya, tapi Rashid buat tak tahu. Cara Rashid macam ada simpan sesuatu sahaja. Takkan hal tiada anak menjadi isu besar selama dua tahun ini? Ketika makan malam, Rashid terus makan tanpa berbicara sepatah pun. Di dalam bilik tidur pula, cepat-cepat Rashid tarik selimut. Tidur membelakangi isteri. Tiada lagi pelukan mesra melainkan sikap dingin yang ditunjukan.
Selama dua tahun, memang Zarina menghadapi kesukaran. Bukan hendak jadi ‘queen control’ mengawal segala tindakan Rashid tetapi sekadar menasihati sahaja. Namun, itu macam mencurahkan air di daun keladi. Tiada makan langsung nasihat.
“Selalu balik lewat, dari bujang sampai kita kahwin, abang masih macam ni.” Zarina berpesan namun si suami, menjuih bibir sahaja. Maka, jelas di sini Rashid agungkan keegoan. Kadangkala Zarina dibuatnya seolah-olah tidak wujud di mata. Kalau sudah sampai tidak tertahan, kepada Mak Mah dia meluahkan rasa. Mak Mah ini sudi mendengar luahan hati Zarina.
Ketaatan Zarina begitu jelas sekali selepas dia mempelajari tentang adab dan adat sebagai isteri. Segalanya dia jaga, seperti auratnya. Dia tidak mahu memacakkan dosa pada bahu suami sewenang-wenangnya. Bayangkanlah kalau menjadi seorang isteri yang langsung meremehkan tentang solat, tentang ibadah-ibadah yang lain mahukan perkara yang berkaitan dengan munakahat pasti akan mengundang murka ALLAH. Hubungan tiada redha adalah hubungan yang tiada makna apa-apa. Perkahwinan bukan sekadar untuk hidup tetapi untuk bekalan mati. Isteri bagaikan pakaian bagi suami begitu juga suami merupakan pakaian bagi isteri. Saling memerlukan.
Telinga itu mendengar dan selalu sahaja menghayati makna perhubungan. Nasihat Mak Mah juga diambil kira tidak hanya untuk hari ini tetapi untuk selama-lamanya. Apa sahaja tutur bicara Rashid hinggap ke dalam hati. Jiwa wanita sangat halus. Kalau dihiris, sudah tentu ia terluka. Lukanya pasti lambat sembuh. Ia tersemat jauh dalam ingatan, yang digelar memori hitam.
“Jangan menangis, tak ada apa-apa yang berlaku.” Zarina dipujuk Mak Mah. Sebagai seorang isteri, dia dapat membezakan perubahan itu dan dia merasakan sesuatu yang ganjil namun dia bertahan dan bertahan. Setahun perkahwinannya sudah menimbulkan keresahan. Baru dua tahun, sudah bergoyang tetapi orang lain masih elok bahkan ada yang lima tahun pun masih belum dikurniakan cahaya mata.
Zarina merasakan dirinya yang tidak kena. Kalau begini bagaimana? Aku tak boleh mengandung ke? Kenapa masih tak ada apa-apa yang berlaku sehingga sekarang?
Zarina membuat andaian sendiri. Hanya Mak Mah tempat dia meluahkan rasa. Segala rahasia keluarga ada di tangan Mak Mah. Pembantu rumahnya itu sangat dipercayai.
Episod duka telah melingkari hari-hari Zarina. Jiwanya menjadi hambar dan lesu mengenangkan kesunyian yang kian melanda. Betapa bahagia seperti diragut pergi mengakibatkan semangat menghilang.
Semenak itu, Rashid mula dingin. Rashid mahukan anak tetapi sehingga sekarang Zarina belum lagi hamil. Sudah banyak cara diusahakan.
“Mungkin belum ada rezeki lagi, Ina.” Mak Mah meredakan hati Zarina sambil melipat pakaian.
Zarina dari tadi lagi berhenti melipat pakaian kerana kekusutan yang melanda. Rashid berkerja di luar kawasan. Sebagai seorang isteri, dia terpaksa akur.
Tiada yang lain dapat menyelamatkan institusi rumahtangga melainkan sikap bertolak ansur. Begitulah yang cuba dilakukan oleh insan bernama Zarina. Jauh di sudut hatinya begitu sayang dan cintakan suaminya. Segala yang dilakukan adalah untuk menyinari alam rumahtangganya.
Di manakah lagi tempatnya untuk dia mengadu seandainya kemelut melanda jika Mak Mah tiada? Apa yang pasti adalah gelora jiwanya yang akan meledak bila-bila masa sahaja. Namun tidak pernah pun dia mengalah pada bahana nafsu syaitan yang menghasut agar dirinya mencurangi suami. Walaupun sering ditinggalkan namun kesetiaan cintanya pada suami tetap utuh bagaikan karang di lautan menahan setiap gelombang yang mendatang.



***



“SETIAP kali abang balik awak mesti buat muka macam tu? Awak ada masalah ke dengan abang?” Rashid suaminya tercinta baru pulang dari kerja. Sudah seminggu suaminya berkerja di luar kawasan. Hari ini baru pulang. Kepulangan suaminya mungkin seketika cuma. Barangkali selepas ini dia akan bertugas di tempat lain pula. Begitulah hidup Zarina bersuamikan seorang engineer.
Zarina mencebik menahan sebak dalam dada di atas pertuturan kasar dari suaminya. Zarina sedia menyambut suaminya yang baru pulang itu. Suaminya tidak memaklumkan kepadanya lebih awal untuk pulang. Kenapa begini? Fikir Zarina.
“Kenapa awak diam?” Sekali lagi Rashid bertanya. Kebisuan Zarina dianggap bersalah.
Bagaimana Zarina tidak buat muka begitu sedangkan dia seorang isteri? Salahkah menelefon dirinya terlebih dahulu dan beritahu akan pulang pada malam ini? Sekarang sudah pukul satu pagi. Tadi Rashid mengamuk minta dibukakan pintu. Zarina dimarahi kerana menyelak pintu dari dalam. Tidak tahukah Rashid isterinya tinggal sendiri dalam ketakutan? Di rumah ini memang ada pembantu namun itu tidak cukup selamat baginya.
Kalau benar Rashid masih sayang, berilah tahu terlebih dahulu walaupun sepatah. Sekurang-kurangnya Zarina dapat menyiapkan apa-apa yang patut. Zarina sendiri tidak sempat berhias untuk suami tercintanya itu. Apakah Rashid ingin membuat kejutan? Kejutan yang tidak ikhlas terpamer dari raut wajah. Zarina dapat merasakannya.
Zarina tahu suaminya berkerja di luar kawasan tetapi sikap suaminya banyak berubah. Dulu Rashid akan memberitahu dirinya akan pulang, ada di mana? Sedang buat apa ? Tetapi dalam seminggu lepas sudah beberapa kali Zarina menghubungi Rashid tidak pernah pun berjawab.
“Abang tak nak minum dulu?” Soal Zarina sambil mengambil kot Rashid.
“Minum apa dah pukul satu pagi ni? Sudahlah saya nak berehat. Balik rumah sahaja awak buat muka macam tu. Tak boleh ke awak senyum sikit?” Tegur Rashid dengan egois sekali.
“Abang, kenapa abang cakap begini dengan Ina, bang?”
“Cakap apa lagi? Saya dah malaslah nak bercakap dengan awak ni, tengok muka awak macam ni pun sudah hilang mood saya, tahu tak?” Balas Rashid sambil melangkah laju naik ke tingkat atas.
Zarina ditinggalkan terkulat-kulat di situ. Zarina tertunduk hiba. Dia benar-benar hairan dengan sikap suaminya sejak kebelakangan ini. Zarina terus melangkah naik setelah pintu rumah dikunci. Dia melangkah dengan rasa hiba bersarang kukuh di relung hati.
‘Kau harus sabar Zarina. Kau sayangkan Rashid, bukan? Kuatkan semangat kau Zarina,’ Zarina memberikan kekuatan semangat untuk dirinya sendiri.
Zarina memalsukan senyuman. Dia tidak berniat untuk buat muka hairan sebentar tadi. Dia juga tidak patut memuncungkan mulut panjang sedepa. Dia terlupa bahawa suaminya pantang melihat dirinya berwajah begitu.
Pintu bilik dikuak perlahan. Dia masih menguntum senyuman yang dipalsukan itu untuk Rashid yang sedang mencapai tuala mandi.
“Abang nak mandi pagi-pagi macam ni ke? Tak elok untuk kesihatan bang,”
“Awak jangan sibuk boleh tak? Kalau awak nak tidur awak tidur sahajalah, jangan nak membebel pulak. Sakit telinga saya ni tahu tak dengar suara awak macam makcik tua,” sinis Rashid dan Zarina tersentak lagi. Zarina menarik nafas dalam-dalam untuk terus bersabar dengan perangai Rashid itu.
Zarina terdiam. Rashid terus meluru ke bilik air. Zarina menyangkut kot suaminya itu lalu dia melangkah ke birai katil dan duduk di situ sambil memeluk bantal. Fikirannya menerawang jauh. Jauh sekali teringat saat manisnya percintaan antara dia dan Rashid sebelum perkahwinan. Ternyata semuanya berbeza. Sejak dua tahun mendirikan rumahtangga inilah kelainan yang dirasakan. Baru saat ini dia berasa suaminya berubah. Zarina ingin tahu punca suaminya berubah sedemikian rupa. Hendak dia bertanya takut pula dimarahi. Dia tahu Rashid seorang panas baran namun Rashid pernah berjanji dengannya tidak akan marah-marah.
Sikap suaminya itu membuatkan hati Zarina tersentuh. Suaminya memungkiri janjinya. Janji untuk tidak memarahi Zarina tanpa sebab yang munasabah. Amarah itu bertahan selama dua tahun sahaja. Kini ia kembali merusuh di relung hati.
“Apa yang awak menungkan tu? Kalau nak tidur, tidur sahajalah tak payah  nak tunggu saya,” terkejut Zarina mendengar suaminya sudah selesai mandi. Lamunannya sebentar tadi berkecai begitu sahaja.
Dia berpaling melihat wajah tanpa suaminya. Lama dia memandang suaminya dan pandangan itu bertaut. Suaminya juga memandang wajahnya. Tanpa disedari, Zarina cepat-cepat berpaling dan melarikan wajahnya. Sebenarnya tubir matanya hampir bergenang. Dia menahan rasa ingin menangis.
‘Aku tidak boleh menangis dihadapan dia. Aku tidak mahu tunjukkan diriku lemah. Aku mesti kuat. Zarina, kau mesti kuat!’ bersungguh-sungguh dia menasihati dirinya sendiri di dalam hati.
Sebenarnya, dia mahu dipujuk. Tapi Rashid buat tidak tahu. Dia juga ingin  suaminya membelai dirinya dengan penuh kasih sayang. Tidak boleh ke dia merasai semua itu lagi? Kenapa sampai setakat ini sahaja? Mana dia campakkan kasih sayangnya sebelum ini? Bertalu-talu pertanyaan menhentak tempurung kepala.
“Sayang...” hati Zarina tiba-tiba lembut mendengar panggilan itu. Mudah benar suaminya berubah sikap. Lirih sahaja nada itu. Zarina menoleh semula ke arah suaminya.
Dia terus bangun dan mendapatkan suaminya. Dia tidak menyahut panggilan itu tapi sebaliknya dia mencapai tuala yang lain. Tuala yang bersih.
“Macam mana la abang mandi ni, lap pun tak kering,” Zarina tolong suaminya lapkan badan sampai betul-betul kering. Begitu indah sekali kasih sayang Zarina untuk suaminya. Terpinga-pingga Rashid melihat gelagat Zarina.
Tidak semena-mena hati Rashid sedikit tenang dengan cara Zarina sebentar tadi walaupun agak pelik. Api kemaharannya mula dingin sejenak. Lantas tangan Zarina dipegang dan diramas perlahan. Rashid menarik Zarina duduk di birai katil itu.
“Abang minta maaf.” Ucap Rashid sambil menguis dagu Zarina. Berjuta kali ucapan itu. Lali Zarina mendengarnya. Selepas meminta maaf, tidak sampai lima minit pasti buat lagi. Kata-kata yang terpacul dari mulut Rashid banyak menyakitkan hati.
“Untuk apa bang minta maaf dekat Ina? Jujurlah bang, apa sebenarnya yang tengah abang fikirkan?” Soal Zarina.
“Tak ada apa-apa.”
“Bohong.”
“Ya.” Jawab Rashid bersama wajah kemerahan. Pantang bercanggahan pendapat, maka mula hendak naik angin.
Zarina terlalu rindukan Rashid. Berjauhan dengan Rashid membuatkan dirinya begitu lemah. Jiwanya sering dihantui rasa bimbang dan takut. Rasa itu kian membukit. Zarina bukanlah seorang isteri yang cukup kuat tatkala berjauhan dari suami namun hatinya kebal dengan kesetiaan. Itulah cinta seorang isteri untuk si suami.
Kalau sudah tiada di mata, kadangkala fikiran Zarina selalu fikir yang bukan-bukan. Apabila di hadapan mata, dia mahu sentiasa di dalam pelukan. Rashid tidak pernah faham.
Rashid pula sudah letih. Malas pula hendak melayani Zarina sekarang. Lagi pula dia tak ada mood langsung untuk berbual panjang. Zarina kaku di situ. Rashid memasang niat hendak tidur.
“Abang...” lembut Zarina menyembutnya.
“Sayang... abang letih. Kita borak esok sahajalah,” Rashid memberi alasan.
“Esok abang cuti?” Zarina mahukan kepastian. Soalan itu diajukan demi mahukan kejujuran. Setahu Zarina esok Rashid cuti, kalau diberikan alasan kerja memang Rashid sengaja mahu melukakan hati Zarina. Esok cuti umum. Kalau letih mesti berehat secukupnya. Rashid mengangguk perlahan. Zarina begitu gembira mendengar jawapan itu walaupun dari anggukan. Dia ingin lakukan yang terbaik untuk suaminya.

Rashid harus mengerti akan pengorbanan dari seorang isteri seperti Zarina. Perempuan seperti Zarina tidak boleh dikasari. Usahlah bertindak melulu. Zarina sarat menanggung rindu. Nilai rindunya perlu dibayar dengan kasih sayang, bukannya marah-marah. Sudah lama ditinggalkan ini pula balasan. Rashid mudah berubah dan baru sekejap tadi dia elok pula.

Membaca Amalan Mulia. Terima Kasih 'LIKE' dan 'SHARE' Entri Di Sini :)

KLIK IKLAN, KUMPUL DUIT NAK BELI NOVEL

Artikel Pilihan






Informasi

Cerpen

Novel : Nasi Kicap Telur Goreng

Novel : Mesin Jahit Hati

Takdir Atau Pilihan

Nukilan

Al-kisah Penulis Kita

 

© Copyright Miqael Arshad Online Blog 2010 -2011 | Design by Miqael Arshad | Published by Blogger Malaya | Powered by Blogger.com.